Sebanyak 186 Pengurus Masjid Terakomodir BPJS Ketenagakerjaan

oleh -2395 Dilihat
oleh

Sumbawa Besar, NuansaNTB.id- Dewan Masjid Indonesia (DMI) Kabupaten Sumbawa masa khidmat 2023 – 2028 resmi dilantik, bertempat di Masjid Agung Nurul Huda, Kelurahan Pelat, Kecamatan Sumbawa, Rabu (27/09/2023).

Meski baru dilantik, pengurus DMI langsung merealisasikan salah satu programnya yakni mengakomodir BPJS ketenagakerjaan bagi 186 anggota.

Pengurus DMI melalui Bidang Sosial Kesehatan dan Kemanusiaan (Soskesmas) dalam penanganan BPJS Ketenagakerjaan ini bekerjasama dengan Bank NTB Syariah.

Adapun anggota yang mendapat program BPJS ketenagakerjaan ini terdiri dari Marbot, Imam, Khatib dan Takmir Masjid.

Ketua Pengurus Wilayah DMI Provinsi NTB, Dr. Ir. H Mashur MS menyebutkan bahwa di Kabupaten Sumbawa terdapat 809 masjid dan mushollah. Selain menginventarisir jumlah masjid dan mushollah yang cukup banyak ini, DMI menjalin kerjasama dengan BPJS Ketenagakerjaan untuk mengakomodir para pengurus masjid yang terdiri dari Takmir, Imam, Khatib dan Marbot, dalam program BPJS Ketenagakerjaan.

BACA JUGA  Operasi Patuh Polres Sumbawa Hari ke-8 Sasar Pelanggaran Kasat Mata

Program ini menurut H Mashur, sebagai upaya untuk memberikan jaminan kesejahteraan sosial kepada para pengurus masjid tersebut.

“Program ini merupakan bagian dari realisasi CSR Bank NTB Syariah. Dari CSR ini ditargetkan 7000 Takmir, Imam, Khatib dan Marbot di seluruh NTB diakomodir BPJS Ketenagakerjaan dengan menanggung iuran pembayaran selama 6 bulan,” jelasnya.

Dikatakan H Mashur, di Kabupaten Sumbawa, ada 186 orang pengurus masjid mendapat Kartu BPJS Ketenagakerjaan. Jumlah ini berasal dari 75 masjid dan mushollah.

“Jumlah ini masih sedikit jika dibandingkan dengan pengurus di 809 masjid dan mushollah yang tersebar di seluruh Kabupaten Sumbawa. Dan Masih banyak yang belum, namun masih ada kesempatan tiga bulan ke depan untuk mengajukan,” kata Doktor Mashur.

BACA JUGA  Program Bale Berdaya Bersama AMMAN dan KUMPUL Bangun Fondasi Ekonomi Sumbawa

Untuk kelangsungan jaminan kesejahteraan sosial pengurus masjid yang diakomodir dalam BPJS Ketenagakerjaan ini, ungkapnya, pembayaran iuran akan ditanggung Bank NTB Syariah selama 6 bulan. Selanjutnya Ia berharap dapat diteruskan oleh Pemda Sumbawa.

“DMI yang mendapat dukungan anggaran dari pemerintah kabupaten kota kinerjanya lebih bagus. Karena itu kami berharap Pemda Sumbawa dapat memberikan support untuk operasional DMI,” pintanya. (Nuansa)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.