Sambut MXGP, 14 Desa Wisata Unik di Sumbawa Diajukan ke Kementerian

oleh -305 Dilihat
oleh

Sumbawa Besar, NuansaNTB.id- Menghadapi Event Motor Cross Grand Prix (MXGP) yang akan dilaksanakan di Sumbawa Juni 2024 mendatang, diharapkan mampu menyedot wisatawan mancanegara.

Untuk memancing minat Para wisatawan akan disuguhkan beragam potensi wisata. Dan untuk mendukung hal itu, keberadaan desa wisata di Kabupaten Sumbawa lebih dimantapkan.

Kepala Dinas Pemuda, Olahraga dan Pariwisata Kabupaten Sumbawa, Dr. Dedy Heriwibowo mengatakan, selain persiapan teknis, sejumlah pendukung juga disiapkan dalam event MXGP tahun ini. Hal ini dilakukan guna memaksimalkan manfaat event internasional tersebut bagi Kabupaten Sumbawa.

“Event ini adalah momentum yang baik sebagai ajang promosi wisata daerah,” ujar Dedy, Kamis (28/03/2024).

Diungkapkan, pihaknya sudah mengajukan 14 desa wisata di Kabupaten Sumbawa ke Kementerian Pariwisata. Seperti Desa Labuhan Jambu dengan wisata Hiu Pausnya, kemudian Desa Wisata Pulau Maryam, Desa Wisata Bahari Teluk Saleh dan Prajak.

BACA JUGA  Membanggakan, Tim KTI SMK Islam Farmasi Sumbawa Raih Juara Favorit 1

Juga ada Desa Wisata Poto dan Batu Dulang. Karena masing-masing desa memiliki keunikan dan potensinya. Hal inilah yang akan disuguhkan bagi para tamu event MXGP.

Karena itu, pihaknya mengajak kepala desa dan Pokdarwis masing-masing desa wisata mengemas potensi yang ada. Sehingga menjadi potensi wisata yang mampu menjadi daya tarik wisatawan.

“Kami sedang melakukan konsolidasi dengan para pihak. Agar bagaimana destinasi wisata ditambah lagi. Tidak menutup kemungkinan ada potensi lain yang bisa disentuh,” imbuhnya.

Sejauh ini, kata Dedy, desa wisata sudah memiliki data base masing-masing dan lebih dilengkapi lagi. Seperti video atraksi wisata akan dibuat dan informasi wisata diperbaharui. Desa wisata juga diminta untuk menyusun agenda atraksi wisata. Agar bisa terhubung dengan agenda yang direncanakan pemda dalam event MXGP ini. Disamping juga mempersiapkan potensi wisata di sekitar Kota Sumbawa.

BACA JUGA  Roadshow Industrialisasi, Bupati Tawarkan Kolaborasi Halal dengan BI

“Karena jadwalnya ini ketat, nanti akan disesuaikan. Tapi bagi wisatawan yang tidak memiliki agenda terikat, kita bisa sodorkan berbagai potensi wisata ,” terang Dedy.

Satu hal yang ditekankan, lanjutnya, perlu kolaborasi semua pihak untuk mengembangkan pariwisata. Sebab, pengembangan pariwisata bukan hanya tugas dari pemerintah saja. Namun harus bersama-sama dengan masyarakat. (Nuansa/**)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.